Senarai Blog

Apture widget

Loading...

17/07/2010

Keranamu JILID 2

Abang tahu tak Anis semalaman  tidak dapat melelapkan mata..Anis sambil mengerling dengan nada kerinduan.Sejak kita bertemu dalam bilik guru lagi hati Anis bagai nak pecah.Alahai..Anis  ni..Abg  Piun sama  gak tapi  tak  ada sampai  nak pecah...cuma jadi double trouble...apa taknya  dengan cikgu math kita  panggil  dah  pun abang  Piun  suspen.Abg ingat  ada  buat  salah  displin...suara  Piun  yang  seakan memujuk.Habislah  aku..Aku  dah  jatuh  cinta bisik  hati  Piun.Taman  Tasik Titiwangsa  pandai  betul  aku  cari tempat  romantis...Piun tersenyum dengan  bangga.Dunia percintaan amat besar ertinya tanpa mengenal usia tua atau  muda,kaya  atau miskin,cantik atau  hodoh.Paling tidak sedap atau  enak bila  bercinta  dengan  isteri orang atau tunangan orang.Memang  tidak  dinafikan kalau  bercinta diperingkat  bawah  umur adalah  sangat  tidak  digalakkan,apa tidaknya belum pun pandai mencari rezeki atau  belum cukup matang  untuk  melindungi  keluarga dan juga masih  dalam tanggungan  ibubapa.Cinta pada peringkat  bawah  umur sangatlah  dikesali lebih-lebih lagi jika  dah  terlanjur hingga mengakibatkan mengandung  anak luar nikah.Jika bernikah pada peringkat bawah umur,pihak jabatan Agama Islam  dah  tentu  tidak menggalakkan tetapi bagi mengelakkan  berlakunya zina atau mengandung  diluar nukah,Jabatan Agama Islam  terpaksa  akur.
Selepas Piun tamat tingkatan Lima sebelum keputusan SPM diumumkan,Piun sudah mula berniga kecil-kecilan dihadapan rumahnya.Piun bungkuskan Makcik ABC panggilan sinonim bagi Air Batu  Campur,lima bungkus.Piun memang sudah  lama menjangka bahawa gerai ABC nya akan mendapat  sambutan yang menggalakkan.Kalau macam ni bolehlah  aku  kahwin  dengan Anis,Piun berkata  sendirian setelah mengira wang hasil berniaga siang  tadi sambil ketawa kecil.
Mat Ali dan  rakan-rakannya kini  tiada sebarang  pekerjaan..Aku mana  layak  bekerja  lagi mak dan  abah aku  masih tanggung  lagi kata  Mat Ali kepada Piun apabila disapa oleh  Piun.Mat Ali dan  rakan-rakannya sering melepak di kedai Piun.Acap kali Piun  menegur  Mat Ali supaya  tidak  mengganggu budak sekolah perempuan yang kebetulan akan  lalu  dihadapan gerai Piun.Ali janganlah kacau budak  tu...pekik Piun setelah  melihat Mat Ali mengganggu budak  sekolah  perempuan seolah  tidak  suka  diusik atau  dikacau oleh Mat ali ketika  pulang dari  sekolah.

No comments: